Suku Bangsa Yang Berasal Dari Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam?

0 Comments

Suku Bangsa Yang Berasal Dari Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam
Daerah Aceh yang terletak di bagian paling barat gugusan kepulauan Nusantara, menduduki posisi strategis sebagai pintu gerbang lalu lintas perniagaan dan kebudayaan yang menghubungkan Timur dan Barat sejak berabad-abad lampau. Aceh sering disebut-sebut sebagai tempat persinggahan para pedagang Cina, Eropa, India dan Arab, sehingga menjadikan daerah Aceh pertama masuknya budaya dan agama di Nusantara.

  • Pada abad ke-7 para pedagang India memperkenalkan agama Hindu dan Budha.
  • Namun peran Aceh menonjol sejalan dengan masuk dan berkembangnya agama Islam di daerah ini, yang diperkenalkan oleh pedagang Gujarat dari jajaran Arab menjelang abad ke-9.
  • Menurut catatan sejarah, Aceh adalah tempat pertama masuknya agama Islam di Indonesia dan sebagai tempat timbulnya kerajaan Islam pertama di Indonesia, yaitu Peureulak dan Pasai.

Kerajaan yang dibangun oleh Sultan Ali Mughayatsyah dengan ibukotanya di Bandar Aceh Darussalam (Banda Aceh sekarang) lambat laun bertambah luas wilayahnya yang meliputi sebagaian besar pantai Barat dan Timur Sumatra hingga ke Semenanjung Malaka. Kehadiran daerah ini semakin bertambah kokoh dengan terbentuknya Kesultanan Aceh yang mempersatukan seluruh kerajaan-kerajaan kecil yang terdapat di daerah itu.

Dengan demikian kesultanan Aceh mencapai puncak kejayaannya pada permulaan abad ke-17, pada masa pemerintahan Sultan Iskandar Muda. Pada masa itu pengaruh agama dan kebudayaan Islam begitu besar dalam kehidupan sehari-hari masyarakat Aceh, sehingga daerah ini mendapat julukan ” Seuramo Mekkah” (Serambi Mekkah).

Keadaan ini tidak berlangsung lama, karena sepeninggal Sultan Iskandar Muda para penggantinya tidak mampu mempertahankan kebesaran kerajaan tersebut. Sehingga kedudukan daerah ini sebagai salah satu kerajaan besar di Asia Tenggara melemah. Hal ini menyebabkan wibawa kerajaan semakin merosot dan mulai dimasuki pengaruh dari luar.

  1. Esultanan Aceh menjadi incaran bangsa Barat yang ditandai dengan penandatanganan Traktat London dan Traktat Sumatera antara Inggris dan Belanda mengenai pengaturan kepentingan mereka di Sumatera.
  2. Sikap bangsa Barat untuk menguasai wilayah Aceh menjadi kenyataan pada tanggal 26 Maret 1873, ketika Belanda menyatakan perang kepada Sultan Aceh.

Tantangan yang disebut ‘Perang Sabi’ ini berlangsung selama 30 tahun dengan menelan jiwa yang cukup besar tersebut memaksa Sultan Aceh terakhir, Twk. Muhd. Daud untuk mengakui kedaulatan Belanda di tanah Aceh. Dengan pengakuan kedaulatan tersebut, daerah Aceh secara resmi dimasukkan secara administratif ke dalam Hindia Timur Belanda (Nederlansch Oost-Indie) dalam bentuk propinsi yang sejak tahun 1937 berubah menjadi karesidenan hingga kekuasaan kolonial Belanda di Indonesia berakhir.

You might be interested:  Mengapa Aceh Ingin Memisahkan Diri Dari Indonesia?

Contents

Apa Suku bangsa Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam?

Provinsi Aceh terdiri dari 23 Kabupaten, 13 suku dan memiliki 11 bahasa daerah. BPCB Aceh : Aceh adalah sebuah Provinsi yang terletak pada bagian Barat paling ujung Pulau Sumatera di wilayah Indonesia, banyak meyimpan ragam kekayaan budaya, suku, adat dan ragam bahasa.

Bahasa Aceh

Bahasa Aceh adalah bahasa yang digunakan masyarakat aceh sehari-hari yang memiliki penutur paling banyak dibandingkan dengan bahasa daerah Aceh lainnya. Masyarakat suku Aceh yang menggunakan Bahasa Aceh pada umumnya dimengerti oleh suku lainnya di Aceh karena bahasa Aceh sebagai lambang kebanggaan masyarakat Aceh.

Bahasa Jamee ( Aneuk Jamee)

Bahasa Jamee atau bahasa Aneuk Jamee atau orang Aceh menyebut dengan bahasa Baiko adalah Bahasa yang umumnya dan mayoritas digunakan oleh masyarakat Kabupaten Aceh Selatan, Aceh Barat Daya dan sebagian kecil masyarakat Aceh Barat, Simeulue dan Singkil.

Bahasa Singkil

Kabupaten Aceh Singkil adalah salah satu kabupaten di Provinsi Aceh, Indonesia. Kabupaten ini merupakan hasil pemekaran dari Kabupaten Aceh Selatan pada tahun 1999 dan sebagian wilayahnya berada di kawasan Taman Nasional Gunung Leuser. Terdiri dari dari dua wilayah, yakni daratan dan kepulauan Bahasa yang digunakan masyarakat di kabupaten Singkil ada beberapa bahasa yaitu bahasa Pakpak aslinya adalah bahasa dari propinsi Sumatera Utara, hanya saja karena Singkil termasuk salah satu kabupaten yang berbatasan dengan propinsi Sumatera Utara, terjadilah asimilasi antara kedua daerah ini.

Apa yang dimaksud Suku Gayo?

Suku Gayo adalah suatu kelompok etnik yang mendiami dataran tinggi Bukit Barisan di provinsi Nanggroe Aceh Darussalam. Suku Gayo mendiami empat kabupaten yaitu Kabupaten Aceh Tengah, Kabupaten Bener Meriah, Kabupaten Gayo Lues, dan Kabupaten Aceh Tamiang.

You might be interested:  Lagu Daerah Yang Berasal Dari Nangro Aceh Darusalam?

Apakah Suku Gayo termasuk suku yang ada di sumatera?

Rekomendasi Buku & Artikel Terkait – Penulis: Fandy Aprianto Rohman BACA JUGA:

4 Teori Asal Usul Nenek Moyang Bangsa Indonesia Terlengkap Daftar Suku Bangsa di Indonesia serta Pranata Sosial Masyarakatnya Pakaian Adat Papua: Jenis, Keunikan, dan Filosofinya Rumah Adat di Indonesia yang Unik dan Jarang Diketahui Rumah Adat Maluku: Nama, Sejarah, Jenis, Keunikan, dan Gambar Rumah Adat Papua: Jenis, Fungsi, Keunikan, dan Filosofi

Suku bangsa yang terdapat di provinsi Bengkulu yaitu apa?

Sekilas Pemerintahan Provinsi Bengkulu Provinsi Bengkulu ter bentuk berdasarkan UU No.9 tahun 1967 yang direalisasikan dengan Peraturan Pemerintah No.20 Tahun 1968. Perjalanan sejarah Bengkulu menjadi sebuah provinsi yang otonom dapat dibagi menjadi tujuh periode. Periode I, sebelum tahun 1685, di bawah pengaruh atau mengadakan kontak dagang dengan Kesultanan Banten.

Periode II, tahun 1685-1824, di bawah kekuasaan pemerintahan Inggris sebagai daerah jajahan. Periode III, tahun 1824-1942, di bawah kekuasaan Pemerintah Kolonial Belanda sebagai daerah jajahan. Periode IV, tahun 1942-1945, di bawah kekuasaan Jepang. Periode V, tahun 1945-1946, menjadi bagian dari Provinsi Sumatera.

Periode VI, tahun 1946-1968, menjadi bagian wilayah Provinsi Sumatera Selatan. Periode VII, melepaskan diri dari Provinsi Sumatera Selatan dan menjadi Provinsi Bengkulu. Wilayah Provinsi Bengkulu yang dibentuk berdasarkan UU No.9 tahun 1967 tersebut meliputi wilayah bekas Keresidenan Bengkulu dengan luas wilayahnya 19.813 km2, terdiri dari empat Daerah Tingkat II, yaitu Kotamadya Bengkulu yang terdiri dari dua kecamatan, Kabupaten Bengkulu Utara (ibukota Argamakmur) yang terdiri dari 13 kecamatan, Kabupaten Bengkulu Selatan (ibukota Manna) yang terdiri dari 11 kecamatan, dan Kabupaten Rejang Lebong (ibukota Curup) yang terdiri dari 10 kecamatan.

Ali Amin (1968 – 1974) Abdul Chalik (1974 – 1979) Suprapto (1979 – 1989) H.A Razie Yahya (1989 – 1994) Adjis Achmad (1994 – 1999) A. Djalal Bachtiar (1999) Hasan Zen (1999 – 2004) Seman Widjojo (2004 – 2005) Agusrin M Najamuddin (29 Nopember 2005 – 2011) H. Junaidi Hamsyah (2012 – 2015)

Saat ini hasil Pilkada serentak akhir 2015 menempatkan Dr. Drs.H. Ridwan Mukti, M.H. sebagai Gubernur Bengkulu terpilih 2016-2021, namun belum dilantik saat informasi ini ditayangkan pertama kali Sekilas Sejarah Bengkulu Islam masuk ke Bengkulu pada abad XV (dari jawa).

Perang Bengkulu-Aceh terjadi dua kali pada abad XVI dan XVII. Kesultanan-kesultanan di Bengkulu ketika itu: Selebar, Sungai Limau, dan Anak Sungai. Armada Aceh membuka serangan ke Selebar. Kapal induk Aceh menunggu di laut bersama induk pasukan, sedangkan kapal-kapal yang lebih kecil memasuki Sungai Serut.

Pihak Selebar mampu menahan serangan itu karena menutup Sungai Serut dengan rintangan sehingga kapal induk Aceh tidak mampu memberi bantuan pada pasukannya yang lebih dahulu masuk.

You might be interested:  Apa Bahasa Aceh Siapa Namamu?

Suku bangsa apa yang hidup di wilayah provinsi Papua?

5 Suku Unik Papua – Namun, sudah tahu belum lima suku paling unik yang ada di Papua?

Suku Asmat

Suku Asmat merupakan salah satu suku terbesar yang ada di Papua. Hal yang membuat suku ini lebih terkenal adalah hasil ukiran kayunya yang dianggap sangat unik. Suku Asmat juga terkenal dengan tarian Tobe yang khas.

Suku Dani

Suku Dani menjadi salah satu suku paling populer di Papua. Suku yang mendiami daerah pegunungan, juga menjadi suku terbesar di sana. Keunikan Suku Dani adalah mereka masih mendiami rumah-rumah adat yang diberi nama Honai.

Suku Korowai

Dikenal akan keunikannya, yaitu masyarakatnya yang tinggal di sebuah rumah-rumah pohon. Mereka tinggal di atas rumah pohon yang amat tinggi dengan ketinggian mencapai 15-50 meter.

Suku Muyu

Salah satu suku di Papua yang mendiami daerah sekitar Sungai Muyu yang terletak di sebelah Timur Laut Merauke. Bahasa yang digunakan adalah bahasa Muyu.

Suku Amungme

Suku Amungme bisa dikatakan sebagai suku tertua di wilayah timur Indonesia tersebut. Suku Amungme adalah suku yang terkenal memiliki ikatan kuat dengan gunung. Bagi suku ini, gunung dan sekitarnya adalah sebuah tempat suci yang harus dijaga.

Suku apakah yang ada di Sumatera Barat?

Penduduk Sumatera Barat dihuni oleh mayoritas suku Minangkabau. Selain suku Minang, di wilayah Pasaman di huni oleh suku Mandailing dan suku Batak. Awal munculnya penduduk suku tersebut pada abad ke-18 masa Perang Paderi.