Pemimpin Rakyat Aceh Dan Ternate Yang Melakukan Perlawanan Brainly?

0 Comments

Pemimpin Rakyat Aceh Dan Ternate Yang Melakukan Perlawanan Brainly
Pimpinan rakyat Aceh dan Ternate yang melakukan perlawanan adalah Sultan Alaudddin dan Sultan Khairun.

Siapa saja pemimpin Aceh dan Ternate yang melakukan perlawanan?

Kunci jawaban tema 7 kelas 5 SD MI halaman 35 Soal Ayo Berlatih 2. Pemimpin rakyat Aceh dan Ternate yang melakukan perlawanan Jawaban Pemimpin rakyat Aceh yang melakukan perlawanan Portugis antara lain, Sultan Ali Mughayat Syah, Sultan Alaudin Riayat Syah, dan Sultan Iskandar Muda.

  • Baca Juga: Mengapa Bangsa Barat Melakukan Penjelajahan Samudra? Kunci Jawaban Tema 7 Kelas 5 SD dan MI, Halaman 6 Pemimpin rakyat Ternate yang melakukan perlawanan Portugis antara lain, Sultan Hairun dan Sultan Baabullah.
  • Demikian kunci jawaban tema 7 di kelas 5 SD MI halaman 35 membahas soal pemimpin rakyat Aceh dan Ternate yang melakukan perlawanan.

Semangat belajar adik-adik. *** Disclaimer: Editor: Boy Nugroho

Mengapa rakyat Aceh dan Ternate melakukan perlawanan terhadap Portugis?

Pemimpin Rakyat Aceh Dan Ternate Yang Melakukan Perlawanan Brainly RaymondSutanto, CC BY-SA 4.0, via Wikimedia Commons Cari Jawaban Soal Kelas 5 Tema 7 Subtema 1: Apa Alasan Aceh dan Ternate Melakukan Perlawanan terhadap Portugis serta Siapa Pemimpin Perlawanan Itu? Bobo.id – Teman-teman, pada materi pelajaran kelas 5, tema 7, subtema 1, kita mempelajari tentang peristiwa kebangsaan masa penjajahan.

  • Di antara berbagai peristiwa penting pada masa penjajahan, ada juga perlawanan bangsa Indonesia terhadap Portugis.
  • Salah satunya, perlawanan yang dilakukan oleh rakyat Ternate dan Aceh.
  • Apa alasan rakyat Aceh dan Ternate melakukan perlawanan terhadap Portugis, ya? Kemudian, siapa pemimpin rakyat Aceh dan Ternate saat melakukan perlawanan terhadap Portugis dan bagaimana hasil perlawanan itu? Cari tahu kunci jawabannya, yuk! Baca Juga: Cari Jawaban Soal Kelas 5 Tema 7 Subtema 1: Apa Arti Gold, Glory, dan Gospel yang Menjadi Semboyan Penjelajah Eropa? Apa Alasan rakyat Aceh dan Ternate Melakukan Perlawanan terhadap Portugis? Bangsa Portugis merupakan bangsa Eropa pertama yang datang ke Indonesia.

Bangsa Portugis tiba di Indonesia (Nusantara) pada 1511, tepatnya di wilayah Malaka. Alasan rakyat Aceh melakukan perlawanan terhadap Portugis adalah adanya persaingan dagang antara pedagang Portugis dengan pedagang Nusantara. Saat itu, pedagang dari Portugis ingin selalu menguasai perdagangan. Pemimpin Rakyat Aceh Dan Ternate Yang Melakukan Perlawanan Brainly Designed by macrovector / Freepik Ilustrasi penjelajahan bangsa Eropa abad pertengahan Baca Juga: Cari Jawaban Soal Kelas 5 Tema 7 Subtema 1: Apa Faktor yang Melatarbelakangi Bangsa Eropa Melakukan Penjelajahan Samudra? Pemimpin Rakyat Aceh dan Ternate dalam Perlawanan terhadap Portugis Dalam perlawanan terhadap Portugis, rakyat Aceh dipimpin oleh: – Sultan Ali Mughayat Syah (pemimpin Kerajaan Aceh tahun 1514 – 1528) yang berhasil membebaskan Aceh dari upaya penguasaan bangsa Portugis.

You might be interested:  Mengapa Belanda Menyatakan Perang Terhadap Kerajaan Aceh?

Siapa saja pemimpin perlawanan rakyat Aceh?

Latar Belakang Perang Aceh – Mengutip dari buku Sejarah Kebudayaan Islam Madrasah Aliyah Kelas XII, awalnya Belanda melakukan perjanjian damai dengan Aceh. Namun, pemerintah kolonial menyadari Aceh menjadi wilayah penting untuk jalur perdagangan. Akhirnya Aceh melanggar perjanjian kemudian memulai penyerangan.

  1. Belanda membawa pasukan perang sampai 3.000 orang dan mendatangan kapal-kapal perang.
  2. Perang dipimpin oleh Mayor Jenderal Kohler pemimpin pasukan.
  3. Serangan pertama dimulai di ibu kota Aceh, Masjid Baiturrahman.
  4. Perang melawan pasukan Belanda ini berlangsung selama dua minggu.
  5. Sampai akhirnya Belanda berhasil menduduki istana.

Namun, perjuangan Belanda menaklukkan istana sia-sia karena Sultan Aceh dan keluarganya berhasil melarikan diri. Sultan pergi ke daerah Lueng Bata di Aceh. Mengutip dari buku IPS Terpadu (Sosiologi, Geografi, Ekonomi, Sejarah) perang Aceh terus terjadi hingga tahun 1912.

Pahlawan wanita Cut Nyak Dien berjuang dalam perang Aceh, sampai akhirnya menyerah di tahun 1905. Kemudian perlawanan dilakukan oleh pejuang wanita lain yaitu Tjut Nyak Meutia. Namun, Tjut Nyak Meutia gugur dalam perang di tahun 1910. Perang Aceh terus terjadi di tahun 1912 meski banyak pemimpin yang gugur di medan perang.

Perang Aceh berakhir setelah Belanda memakai strategi devide et impera. Strategi devide et impera atau politik adu domba. Strategi ini digunakan untuk memecah kedua belah pihak.

Siapa tokoh dari Aceh yang melakukan perlawanan terhadap Portugis?

Perlawanan Aceh terhadap Portugis – Perlawanan rakyat Aceh terhadap Portugis dilakukan sejak tiga dekade awal abad ke-16, dan berhasil mengusirnya dari Daya (1520), Pidie (1521), dan Pasai (1524). Sejak kedatangannya di Malaka, Portugis dianggap sebagai saingan Aceh dalam bidang politik, ekonomi, dan penyebaran agama.

Keinginan Aceh menguasai jalur perdagangan di selat Malaka Ambisi Portugis untuk memonopoli perdagangan Aceh Portugis melakukan blokade terhadap perdagangan Aceh Portugis melakukan penangkapan kapal-kapal Aceh

Pada 1537, Aceh untuk pertama kalinya mengirim ekspedisi ke Malaka untuk melakukan serangan militer terhadap Portugis. Perlawanan rakyat Aceh melawan Portugis kala itu dipimpin langsung oleh Sultan Alauddin, yang didukung oleh sekitar 3.000 tentara. Baca juga: Persiapan Aceh Melawan Portugis Meski cara rakyat Aceh melakukan perlawanan terhadap Portugis masih menemui kegagalan, tetapi Sultan belum menyerah.

Melengkapi kapal dagang dengan persenjataan, meriam, dan prajurit. Mendatangkan bantuan persenjataan, tentara, dan ahli dari Turki Ottoman Mendatangkan bantuan dari Kalikut dan Jepara

You might be interested:  Kebakaran Di Banda Aceh?

Setelah penyerangan pertama menemui kegagalan, Aceh melancarkan serangan lanjutan pada 1547, 1568, 1573,1574, dan 1577, tetapi belum juga berhasil mengusir Portugis. Ketika Aceh dipimpin oleh Sultan Iskandar Muda (1607-1636), kerajaan ini kembali membombardir Malaka.

  • Meski sempat unggul di awal peperangan, untuk kesekian kalinya Aceh harus mengakui kekalahannya dan Portugis masih mampu bertahan di Malaka.
  • Meski terus mengalami kegagalan, tidak dianggap sebagai akhir perlawanan Aceh terhadap Portugis Perlawanan Aceh terhadap Portugis di Malaka berlangsung selama kurang lebih satu abad.

Baca juga: Alfonso de Albuquerque, Arsitek Utama Ekspedisi Portugis di Asia

Siapakah yang memimpin Ternate melawan Portugis?

Lihat pula –

  • Sultan Hairun
  • Sultan Baabullah
  • Kesultanan Ternate

== Catatan kaki == Ternate yang merupakan pusat utama perdagangan cengkeh memiliki ketergantungan erat pada Portugis sejak mereka mendirikan benteng di sana pada tahun 1522. Pada awalnya, elit Ternate menganggap bahwa Portugis yang memegang kuasa atas bandar persinggahan di Melaka serta memiliki persenjataan yang relatif lebih unggul dapat dijadikan sebagai sekutu yang berguna.

  1. ^ Lompat ke: a b c d e Phillips, Charles, and Alan Axelrod. “Portuguese War against Ternate.” Encyclopedia of Wars, vol.2. New York: Facts On File, Inc., 2005. Modern World History Online. Facts On File, Inc. http://www.fofweb.com/activelink2.asp?ItemID=WE53&iPin=EWAR1216&SingleRecord=True (diakses 1 Oktober 2013).
  2. ^ Bosworth, Clifford Edmund (2007). Historic cities of the Islamic world, BRILL. hlm.317. ISBN 978-90-04-15388-2, Diakses tanggal 23 August 2011,
  3. ^ Andaya, BW; Andaya, LY (2017). ‘A New World is Created’, 1819–74, London: Macmillan Education UK. hlm.122–164.
  4. ^ Hermentrude (1887-11-19). ” ” Way” in Shakspeare”, Notes and Queries, s7-IV (99): 405–405. doi : 10.1093/nq/s7-iv.99.405e, ISSN 1471-6941,
  5. ^ Momann, Imke (2018-02-06). IV. Les cités HLM – lieux de flâneurs ?, Hermann. hlm.139–144.
  6. ^ Frank, Gisela (1990). Netzwerküberwachungungsprogramme, Wiesbaden: Vieweg+Teubner Verlag. hlm.86–87.
  7. ^ Marconot, Jean-Marie (1990). “Le français parlé dans un quartier HLM”, Langue française,85 (1): 68–81. doi : 10.3406/lfr.1990.6178, ISSN 0023-8368,
  8. ^ “Leonardo de Argensola, Agustin”, Benezit Dictionary of Artists, Oxford University Press.2011-10-31.
  9. ^ Fraassen, Bas C. van (1980-12-11). Arguments Concerning Scientific Realism, Oxford University Press. hlm.6–40.
  10. ^ Andaya, BW; Andaya, LY (2017). “A History of Malaysia”, doi : 10.1057/978-1-137-60515-3,
  11. ^ Marconot, Jean-Marie (1990). “Le français parlé dans un quartier HLM”, Langue française,85 (1): 68–81. doi : 10.3406/lfr.1990.6178, ISSN 0023-8368,
  12. ^ Raditya, Iswara N. “Keruwetan Perang Ternate-Portugis vs Tidore-Spanyol”, tirto.id, Diakses tanggal 2021-06-18,
  13. ^ Andaya, BW; Andaya, LY (2017). “A History of Malaysia”, doi : 10.1057/978-1-137-60515-3,
  14. ^ Westphal, E. (1958-04). “Temas de linguística Banta: dos cliques em geral. By Rodrigo de Sá Nogueira. Lisboa: Agência Geral do Ultramar, 1957. Pp.230, ill”, Africa,28 (2): 177–178. doi : 10.2307/1157143, ISSN 0001-9720,
  15. ^ Knaap, Gerrit (2004-01-01). Kruidnagelen en christenen, BRILL. ISBN 978-90-04-45447-7,
  16. ^ Marconot, Jean-Marie (1990). “Le français parlé dans un quartier HLM”,

    Siapa yang menyerukan perlawanan pertama Kerajaan Ternate terhadap bangsa Belanda?

    Untuk menyelesaikan persaingan antara Portugis dan Spanyol dilaksanakan perjanjian damai, yakni Perjanjian Saragosa pada tahun 1534. Dengan adanya Perjanjian Saragosa kedudukan Portugis di Maluku semakin kuat. Portugis semakin berkuasa untuk memaksakan kehendaknya melakukan monopoli perdagangan rempah-rempah di Maluku.

    1. Edudukan Portugis juga semakin mengganggu kedaulatan kerajaan-kerajaan yang ada di Maluku.
    2. Pada tahun 1565 muncul perlawanan rakyat Ternate di bawah pimpinan Sultan Khaerun/Hairun.
    3. Sultan Khaerun menyerukan seluruh rakyat dari Irian/Papua sampai Jawa untuk angkat senjata melawan kezaliman kolonial Portugis.

    Portugis mulai kewalahan dan menawarkan perundingan kepada Sultan Khaerun. Dengan pertimbangan kemanusiaan, Sultan Khaerun menerima ajakan Portugis Perundingan dilaksanakan pada tahun 1570 bertempat di Benteng Sao Paolo. Ternyata semua ini hanyalah tipu muslihat Portugis.

    Siapa tokoh dari Aceh yang melakukan perlawanan terhadap Portugis?

    Perlawanan Aceh terhadap Portugis – Perlawanan rakyat Aceh terhadap Portugis dilakukan sejak tiga dekade awal abad ke-16, dan berhasil mengusirnya dari Daya (1520), Pidie (1521), dan Pasai (1524). Sejak kedatangannya di Malaka, Portugis dianggap sebagai saingan Aceh dalam bidang politik, ekonomi, dan penyebaran agama.

    Keinginan Aceh menguasai jalur perdagangan di selat Malaka Ambisi Portugis untuk memonopoli perdagangan Aceh Portugis melakukan blokade terhadap perdagangan Aceh Portugis melakukan penangkapan kapal-kapal Aceh

    Pada 1537, Aceh untuk pertama kalinya mengirim ekspedisi ke Malaka untuk melakukan serangan militer terhadap Portugis. Perlawanan rakyat Aceh melawan Portugis kala itu dipimpin langsung oleh Sultan Alauddin, yang didukung oleh sekitar 3.000 tentara. Baca juga: Persiapan Aceh Melawan Portugis Meski cara rakyat Aceh melakukan perlawanan terhadap Portugis masih menemui kegagalan, tetapi Sultan belum menyerah.

    Melengkapi kapal dagang dengan persenjataan, meriam, dan prajurit. Mendatangkan bantuan persenjataan, tentara, dan ahli dari Turki Ottoman Mendatangkan bantuan dari Kalikut dan Jepara

    Setelah penyerangan pertama menemui kegagalan, Aceh melancarkan serangan lanjutan pada 1547, 1568, 1573,1574, dan 1577, tetapi belum juga berhasil mengusir Portugis. Ketika Aceh dipimpin oleh Sultan Iskandar Muda (1607-1636), kerajaan ini kembali membombardir Malaka.

    Meski sempat unggul di awal peperangan, untuk kesekian kalinya Aceh harus mengakui kekalahannya dan Portugis masih mampu bertahan di Malaka. Meski terus mengalami kegagalan, tidak dianggap sebagai akhir perlawanan Aceh terhadap Portugis Perlawanan Aceh terhadap Portugis di Malaka berlangsung selama kurang lebih satu abad.

    Baca juga: Alfonso de Albuquerque, Arsitek Utama Ekspedisi Portugis di Asia