Pemimpin Perlawanan Penjajahan Belanda Yang Berasal Dari Aceh Adalah?

0 Comments

Pemimpin Perlawanan Penjajahan Belanda Yang Berasal Dari Aceh Adalah
Aceh merupakan salah satu wilayah di Indonesia yang menyimpan banyak catatan sejarah dalam masa perjuangan melawan penjajah baik Belanda maupun Jepang. Begitu banyak pertempuran yang pecah di tanah rencong. Hal ini dikarenakan rakyat Aceh menolak menyerah dan tunduk pada kolonialisme yang merajalela.

Keberanian yang dimiliki oleh rakyat Aceh tidak mengenai jenis kelamin dan usia. Oleh sebab itu, tidak mengherankan bila banyak muncul sosok-sosok pahlawan nasional dari Aceh. Kali ini Direktorat SMP akan mengajak Sobat SMP untuk mengenal tiga sosok pahlawan nasional dari Aceh. Siapa sajakah mereka? 1.

Cut Nyak Dhien Salah satu srikandi Aceh yang terkenal di Nusantara adalah Cut Nyak Dhien, perempuan yang lahir pada tahun 1948 di kampung Lampadang. Sebagai seorang keturunan bangsawan, Cut Nyak Dhien memiliki sifat kepahlawanan yang diturunkan dari sang ayah yang juga berjuang dalam perang Aceh melawan kolonial Belanda.

Ia dikenal sebagai pejuang tangguh dan mampu menghidupkan semangat teman seperjuangan dan pengikutnya. Hingga menginjak usia senja, Cut Nyak Dhien dan pengikutnya terus bergerilya dan menolak untuk menyerah. Pada 7 November 1905, Cut Nyak Dhien ditangkap oleh Pang Laot yang sudah bersekutu dengan Belanda.

Setelah ditangkap ia kemudian diasingkan ke Sumedang. Ia akhirnya meninggal pada 6 November 1908 di tempat pengasingannya. Cut Nyak Dhien secara resmi dinobatkan sebagai pahlawan nasional melalui Surat Keputusan Presiden Republik Indonesia Nomor 106 Tahun 1964.2.

  • Cut Meutia Cut Meutia dilahirkan pada tahun 1870.
  • Sang ayah bernama Teuku Ben Daud Pirak dan ibunya bernama Cut Jah.
  • Cut Meutia merupakan anak perempuan satu-satunya dari lima bersaudara.
  • Saat memasuki usia dewasa Cut Meutia dinikahkan dengan Teuku Syamsarif.
  • Namun sayangnya pernikahan tersebut tidak bertahan lama.
You might be interested:  Harga Iphone 7 Di Banda Aceh?

Cut Meutia akhirnya membangun rumah tangga bersama Teuku Chik Tunong. Keduanya berjuang bersama menjalankan siasat perang gerilya dan spionase yang diawali pada tahun 1901. Setelah Cik Tunong dijatuhkan hukuman tembak mati oleh Belanda, Cut Meutia tetap melanjutkan perjuangan bersama Pang Nanggroe hingga 25 September 1910.

Pasca wafatnya Pang Nanggroe pun, Cut Meutia tetap melakukan perlawanan bersenjata. Cut Meutia akhirnya meninggal di medan perang pada 25 Oktober 1910. Cut Meutia kemudian ditetapkan sebagai pahlawan nasional melalui Surat Keputusan Presiden Nomor 107/1964 pada tahun 1964.3. Teuku Nyak Arif Apakah Sobat SMP pernah mengetahui sosok pahlawan dari Aceh yang satu ini? Teuku Nyak Arif merupakan anak seorang Ulee Balang Panglima Sagi XXVI mukim, yang lahir pada tanggal 17 Juli 1899 di Ulee Lheue 5 km dari Banda Aceh.

Sejak kecil Teuku Nyak Arif telah dikenal sebagai sosok yang pandai. Menginjak masa remaja rasa nasionalisme kian meninggi. Pada tanggal 16 Mei 1927 Teuku Nyak Arif diangkat menjadi anggota Dewan Rakyat (Volksraad), di samping tetap sebagai Panglima Sagi XXVI mukim.

Kenapa Cut Nyak Dien melakukan perlawanan terhadap Belanda?

KOMPAS.com – Cut Nyak Dien adalah salah satu tokoh pejuang perempuan yang berasal dari Aceh. Sewaktu Perang Aceh melawan Belanda meletus pada 1873, Cut Nyak Dien ikut turun di medan guna memberikan perlawanan. Peranan Cut Nyak Dien dalam Perang Aceh sangat besar.

Ia bahkan menjadi sosok yang ditakuti oleh Belanda. Perlawanan yang dilakukan Cut Nyak Dien terhadap Belanda tentu bukan tanpa alasan. Cut Nyak Dien aktif berjuang di medan perang karena tidak mau menjadi budak dari para penjajah Belanda yang ingin menguasai Aceh. Selain itu, perjuangan Cut Nyak Dien juga dilatarbelakangi oleh sebab khusus, yang berkaitan dengan suaminya.

You might be interested:  Isi Plakat Pendek Yang Mengakhiri Perlawanan Aceh?

Lantas, mengapa Cut Nyak Dien melakukan perlawanan terhadap Belanda ? Baca juga: Perang Aceh: Penyebab, Tokoh, Jalannya Pertempuran, dan Akhir

Siapa yang melakukan perlawanan rakyat dari Bali?

Upaya Indonesia dalam meraih kemerdekaan di masa lampau tidaklah mudah. Penjajahan dan penindasan yang dilakukan oleh pihak Belanda memicu terjadinya gejolak perlawanan dari segenap masyarakat dan kerajaan serta kesultanan di Indonesia. Menggunakan taktik adu domba, Belanda berhasil mengecoh rakyat Indonesia sehingga terjadilah perpecahan di kerajaan-kerajaan tersebut.

Bali sebagai salah satu wilayah yang memiliki kerajaan pada masa itu turut tampil sebagai daerah yang berjuang untuk mengusir Belanda. Beberapa pahlawan hadir sebagai pelopor perjuangan, diantaranya adalah I Gusti Ngurah Rai, I Gusti Ketut Jelantik, dan I Gusti Ketut Pudja, Selain itu tidak sedikit pertempuran di Bali yang terkenal dan memiliki nilai patriotik tinggi, seperti Perang Jagaraga di tahun 1848-1849, Perang Kusamba di tahun 1849, Perlawanan Rakyat Banjar di tahun 1868, Perang Puputan Badung di tahun 1906, Puputan Klungkung di tahun 1908, dan Perang Puputan Margarana di tahun 1946.

Untuk melestarikan sejarah dan sebagai penghargaan atas perjuangan rakyat Bali beserta para pahlawannya yang telah gugur berkorban demi kemerdekaan Indonesia, maka diabadikanlah nama para pejuang dan momentum peristiwa mereka untuk nama jalan, nama lapangan terbang, dan berbagai monumen yang melambangkan nilai patriotisme.

  1. Apresiasi tersebut juga menjadi wadah bagi generasi muda untuk mempelajari dan meneladani wujud rela berkorban, cinta tanah air, dan cinta persatuan dan kesatuan yang dilakukan para tokoh dalam mengemban nama Indonesia hingga meraih kemerdekaan.
  2. Salah satu bentuk penghargaan terbesar yang dibangun oleh masyarakat Bali ini sendiri diwujudkan di daerah Niti Mandala, Denpasar yang dikenal dengan istilah Monumen Perjuangan Rakyat Bali.
You might be interested:  Tokoh Yang Melawan Belanda Di Aceh?

Dalam kesempatan yang menarik ini, Tim Humas KPKNL Denpasar menyempatkan diri beranjangsana ke Monumen Bajra Sandhi. Ditemui Bapak Nyoman Subawa selaku Staf UPTD (Unit Pelaksana Tugas Daerah) Bagian Informasi, kami mendapatkan pencerahan dan banyak masukan terkait latar belakang pendirian monumen tersebut.

  • Berawal dari sayembara yang dicetuskan Prof. Dr.
  • Ida Bagus Mantra, sebagai Gubernur Provinsi Bali pada masa itu,
  • Beliau pada saat penyelenggaraan Pesta Kesenian Bali di tahun 1981 (agenda rutin setiap tahun di Denpasar) kemudian menggelar sayembara desain Monumen Perjuangan Rakyat Bali.
  • Pada akhirnya yang menarik dalam perhelatan ini adalah terpilihnya Ida Bagus Gede Yadnya yang berstatus sebagai mahasiswa di Universitas Udayana.

Bulan Agustus 1988 sebagai pemenang. Peletakan batu pertama sebagai tanda dimulainya pembangunan monument dilaksanakan setelah sekian tahun dilakukan penyempurnaan atas desain yang telah dibuat. Pembangunan cukup memakan waktu yang lama karena terjadinya hambatan pada anggaran dikarenakan depresiasi ekonomi dan penurunan nilai Rupiah di tahun 1997.