Cempaka Kuning Michelia Cempaca L Yang Terdapat Di Aceh?

0 Comments

Cempaka Kuning Michelia Cempaca L Yang Terdapat Di Aceh
Cempaka Kuning (Michelia Champaka L.). Foto: pxhere.com Aceh yang dikenal dengan julukan ‘Tanah Rencong’ tidak hanya terkenal melahirkan tokoh pejuang atau pahlawan Tanah Air saja, namun Aceh juga menyimpan keindahan alam berupa flora yang beraneka ragam, salah satunya adalah Cempaka Kuning.

Cempaka Kuning ( Michelia Champaka L.) atau di Aceh dikenal dengan sebutan Jeumpa Kuneng, merupakan bunga yang sarat akan nilai budaya dan tradisi khususnya bagi masyarakat Aceh. Hal ini ditandai dengan pemanfaatan cempaka kuning dalam berbagai acara adat. Selain itu keharuman, keindahan dan warna bunga ini telah mengilhami pujangga Aceh untuk menciptakan syair yang terkenal dengan lagu ‘Bungong Jeumpa’.

Tidak salah jika bunga ini menjadi ikon dari daerah yang juga dijuluki sebagai ‘Bumi Serambi Mekah’. Hal ini sudah tercantum dalam SK Menteri Dalam Negeri Nomor 48 Tahun 1989 tentang Pedoman Penetapan Identitas Flora dan Fauna Daerah yang menyatakan bahwa Michelia Champaka menjadi flora identitas dari Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam. Cempaka Kuning (Michelia Champaka L.). Foto: wikimedia commons Secara morfologi cempaka kuning merupakan pohon atau perdu yang mempunyai tinggi antara 3 – 6 meter. Mempunyai aroma wangi yang khas dan warna bunga yang beragam antara lain oranye, kuning atau putih krem, sesuai dengan lirik lagu Bungong Jeumpa.

Dari segi ukuran, bunga cempaka kuning memiliki ukuran agak besar, helaian bunganya tersusun dalam untaian yang banyak. Buahnya sendiri berwarna coklat dan terdiri atas 2-6 biji. Cempaka kuning merupakan satu dari sekitar 50 spesies anggota genus Michelia yang persebaran floranya mulai dari India, Indo Cina, Indo Cina, Semenanjung Malaya, Sumatra, Jawa dan Kepulauan Sunda Kecil.

Bunga cempaka kuning dapat ditemukan dipinggir hutan dengan kondisi tanah yang subur pada ketinggian hingga 1500 mdpl. Status cempaka kuning dalam Daftar Merah IUCN dikategorikan sebagai ‘least concern’ atau tidak termasuk dalam kategori flora yang langka karena masih banyak ditemukan di berbagai wilayah di Indonesia.

Apa itu cempaka kuning?

Cempaka Kuning (Michelia Champaka L.). Foto: pxhere.com Aceh yang dikenal dengan julukan ‘Tanah Rencong’ tidak hanya terkenal melahirkan tokoh pejuang atau pahlawan Tanah Air saja, namun Aceh juga menyimpan keindahan alam berupa flora yang beraneka ragam, salah satunya adalah Cempaka Kuning.

Cempaka Kuning ( Michelia Champaka L.) atau di Aceh dikenal dengan sebutan Jeumpa Kuneng, merupakan bunga yang sarat akan nilai budaya dan tradisi khususnya bagi masyarakat Aceh. Hal ini ditandai dengan pemanfaatan cempaka kuning dalam berbagai acara adat. Selain itu keharuman, keindahan dan warna bunga ini telah mengilhami pujangga Aceh untuk menciptakan syair yang terkenal dengan lagu ‘Bungong Jeumpa’.

Tidak salah jika bunga ini menjadi ikon dari daerah yang juga dijuluki sebagai ‘Bumi Serambi Mekah’. Hal ini sudah tercantum dalam SK Menteri Dalam Negeri Nomor 48 Tahun 1989 tentang Pedoman Penetapan Identitas Flora dan Fauna Daerah yang menyatakan bahwa Michelia Champaka menjadi flora identitas dari Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam. Cempaka Kuning (Michelia Champaka L.). Foto: wikimedia commons Secara morfologi cempaka kuning merupakan pohon atau perdu yang mempunyai tinggi antara 3 – 6 meter. Mempunyai aroma wangi yang khas dan warna bunga yang beragam antara lain oranye, kuning atau putih krem, sesuai dengan lirik lagu Bungong Jeumpa.

Dari segi ukuran, bunga cempaka kuning memiliki ukuran agak besar, helaian bunganya tersusun dalam untaian yang banyak. Buahnya sendiri berwarna coklat dan terdiri atas 2-6 biji. Cempaka kuning merupakan satu dari sekitar 50 spesies anggota genus Michelia yang persebaran floranya mulai dari India, Indo Cina, Indo Cina, Semenanjung Malaya, Sumatra, Jawa dan Kepulauan Sunda Kecil.

Bunga cempaka kuning dapat ditemukan dipinggir hutan dengan kondisi tanah yang subur pada ketinggian hingga 1500 mdpl. Status cempaka kuning dalam Daftar Merah IUCN dikategorikan sebagai ‘least concern’ atau tidak termasuk dalam kategori flora yang langka karena masih banyak ditemukan di berbagai wilayah di Indonesia.

You might be interested:  Harga Tiket Hiace Banda Aceh?

Apakah cempaka kuning termasuk flora langka?

Cempaka Kuning (Michelia Champaka L.). Foto: pxhere.com Aceh yang dikenal dengan julukan ‘Tanah Rencong’ tidak hanya terkenal melahirkan tokoh pejuang atau pahlawan Tanah Air saja, namun Aceh juga menyimpan keindahan alam berupa flora yang beraneka ragam, salah satunya adalah Cempaka Kuning.

  • Cempaka Kuning ( Michelia Champaka L.) atau di Aceh dikenal dengan sebutan Jeumpa Kuneng, merupakan bunga yang sarat akan nilai budaya dan tradisi khususnya bagi masyarakat Aceh.
  • Hal ini ditandai dengan pemanfaatan cempaka kuning dalam berbagai acara adat.
  • Selain itu keharuman, keindahan dan warna bunga ini telah mengilhami pujangga Aceh untuk menciptakan syair yang terkenal dengan lagu ‘Bungong Jeumpa’.

Tidak salah jika bunga ini menjadi ikon dari daerah yang juga dijuluki sebagai ‘Bumi Serambi Mekah’. Hal ini sudah tercantum dalam SK Menteri Dalam Negeri Nomor 48 Tahun 1989 tentang Pedoman Penetapan Identitas Flora dan Fauna Daerah yang menyatakan bahwa Michelia Champaka menjadi flora identitas dari Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam. Cempaka Kuning (Michelia Champaka L.). Foto: wikimedia commons Secara morfologi cempaka kuning merupakan pohon atau perdu yang mempunyai tinggi antara 3 – 6 meter. Mempunyai aroma wangi yang khas dan warna bunga yang beragam antara lain oranye, kuning atau putih krem, sesuai dengan lirik lagu Bungong Jeumpa.

Dari segi ukuran, bunga cempaka kuning memiliki ukuran agak besar, helaian bunganya tersusun dalam untaian yang banyak. Buahnya sendiri berwarna coklat dan terdiri atas 2-6 biji. Cempaka kuning merupakan satu dari sekitar 50 spesies anggota genus Michelia yang persebaran floranya mulai dari India, Indo Cina, Indo Cina, Semenanjung Malaya, Sumatra, Jawa dan Kepulauan Sunda Kecil.

Bunga cempaka kuning dapat ditemukan dipinggir hutan dengan kondisi tanah yang subur pada ketinggian hingga 1500 mdpl. Status cempaka kuning dalam Daftar Merah IUCN dikategorikan sebagai ‘least concern’ atau tidak termasuk dalam kategori flora yang langka karena masih banyak ditemukan di berbagai wilayah di Indonesia.

You might be interested:  Tari Yang Berkembang Di Daerah Aceh Pesisir Adalah?

Apa manfaat bunga cempaka kuning?

Cempaka Kuning (Michelia Champaka L.). Foto: pxhere.com Aceh yang dikenal dengan julukan ‘Tanah Rencong’ tidak hanya terkenal melahirkan tokoh pejuang atau pahlawan Tanah Air saja, namun Aceh juga menyimpan keindahan alam berupa flora yang beraneka ragam, salah satunya adalah Cempaka Kuning.

  1. Cempaka Kuning ( Michelia Champaka L.) atau di Aceh dikenal dengan sebutan Jeumpa Kuneng, merupakan bunga yang sarat akan nilai budaya dan tradisi khususnya bagi masyarakat Aceh.
  2. Hal ini ditandai dengan pemanfaatan cempaka kuning dalam berbagai acara adat.
  3. Selain itu keharuman, keindahan dan warna bunga ini telah mengilhami pujangga Aceh untuk menciptakan syair yang terkenal dengan lagu ‘Bungong Jeumpa’.

Tidak salah jika bunga ini menjadi ikon dari daerah yang juga dijuluki sebagai ‘Bumi Serambi Mekah’. Hal ini sudah tercantum dalam SK Menteri Dalam Negeri Nomor 48 Tahun 1989 tentang Pedoman Penetapan Identitas Flora dan Fauna Daerah yang menyatakan bahwa Michelia Champaka menjadi flora identitas dari Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam. Cempaka Kuning (Michelia Champaka L.). Foto: wikimedia commons Secara morfologi cempaka kuning merupakan pohon atau perdu yang mempunyai tinggi antara 3 – 6 meter. Mempunyai aroma wangi yang khas dan warna bunga yang beragam antara lain oranye, kuning atau putih krem, sesuai dengan lirik lagu Bungong Jeumpa.

Dari segi ukuran, bunga cempaka kuning memiliki ukuran agak besar, helaian bunganya tersusun dalam untaian yang banyak. Buahnya sendiri berwarna coklat dan terdiri atas 2-6 biji. Cempaka kuning merupakan satu dari sekitar 50 spesies anggota genus Michelia yang persebaran floranya mulai dari India, Indo Cina, Indo Cina, Semenanjung Malaya, Sumatra, Jawa dan Kepulauan Sunda Kecil.

You might be interested:  Cek Tagihan Listrik Banda Aceh?

Bunga cempaka kuning dapat ditemukan dipinggir hutan dengan kondisi tanah yang subur pada ketinggian hingga 1500 mdpl. Status cempaka kuning dalam Daftar Merah IUCN dikategorikan sebagai ‘least concern’ atau tidak termasuk dalam kategori flora yang langka karena masih banyak ditemukan di berbagai wilayah di Indonesia.

Apa itu Cempaka?

Variasi – Dalam percakapan sehari-hari, yang dimaksud dengan cempaka biasanya adalah cempaka wangi ini. Nama “cempaka” dipinjam dari bahasa Sanskerta, Nama-nama dalam berbagai bahasa di India juga memiliki nama bermiripan, seperti champac, sonchaaphaa(सोन चाफ़ा), atau sampangi, Terdapat suatu varietas botani asal Asia Tenggara bernama M. champaca var. pubinervia ( Blume ) Figlar et Noot.